Posts Tagged ‘Timnas Indonesia’


Spanduk pendukung Nurdin. Bangga Timnas ke final Piala AFF

Sudah 7 tahun lebih duet Nurdin Halid-Nugraha Besoes memimpin PSSI. Namun prestasi yang ditunggu-tunggu pecinta sepak bola tanah air, tak jua kunjung tiba. Prestasi terakhir yang ditorehkan oleh tim nasional (timnas) Indonesia adalah pada tahun 1991, ketika berhasil keluar sebagai juara SEA Games di Filipina. Saat itu PSSI dipimpin oleh Kardono, yang didapuk sejak tahun 1983. Pada periode 1991-1999, PSSI dipimpin oleh Azwar Anas. Di bawah kepemimpinannya ia berhasil mengantarkan Indonesia untuk kali pertama tampil di Piala Asia (1996). Pada era ini pula ranking tim nasional Indonesia berhasil mencapai peringkat tertinggi sejak masa kemerdekaan, yakni di urutan 76. Selain pelatih, faktor lain seperti kompetisi dan pembinaan usia muda turut mempengaruhi pencapaian ini. Seperti diketahui Azwar berhasil mempersatukan dua kompetisi terbesar saat itu, Galatama dan Perserikatan, menjadi satu kompetisi : Liga Indonesia. Sayang ! pada tahun 1998 ia mengundurkan diri karena skandal sepak bola gajah. Jabatannya kemudian diisi oleh Agum Gumelar.

Setelah kepemimpinan Agum berakhir, sejak tahun 2003 PSSI diketuai oleh Nurdin Halid. Ia memang berhasil membawa Indonesia dua kali berlaga di Piala Asia. Namun hasilnya seperti yang sudah-sudah, belum beranjak dari fase penyisihan grup. Pasca keikutsertaan itu prestasi Indonesia terus mandeg, bahkan cenderung menurun. Contoh terakhir adalah pada turnamen Piala AFF yang digelar sejak 1 Desember 2010 lalu. Hingga tulisan ini diturunkan, posisi Indonesia tertinggal 0-3 dari Malaysia, setelah bermain pada laga final leg pertama di Stadion Bukit Jalil, Malaysia. Skuad Garuda yang perkasa, seolah-olah tak berdaya menghadapi Mohammad Shafee dan kawan-kawan. Lini belakang tim nasional yang biasanya kokoh, kali ini compang-camping dibuatnya. Maman Abdurrahman dan Hamka Hamzah, sering membuat kesalahan-kesalahan elementer. Posisi striker-pun setali tiga uang. Duet Gonzales-Yongki, yang kemudian berganti dengan Irfan-Bambang, mandul bak perawan tua.

(lebih…)