Pernah gak sih Anda membayangkan kalau ada orang yang mau beli tanah, tapi gak ada fisiknya. Ya, itu sekarang terjadi. Dimana beberapa selebritis dan perusahaan dunia, mau membeli kavling tanah di Metaverse. Metaverse, barang apa lagi itu? Jadi Metaverse adalah semacam dunia virtual tiga dimensi (3D), dimana para penggunanya nanti bisa saling berinteraksi. Mereka bisa saling bertegur sapa, bermain bersama, hingga membangun bisnis. Anda tahu Roblox kan? Ya, kira-kira Roblox merupakan bentuk Metaverse paling sederhana. Di Roblox, kita bisa main bersama dengan avatar kita masing-masing. Lalu apa kaitannya dengan selebritis yang mau membeli tanah disana? Jadi nantinya di Metaverse para pemain juga dapat melakukan jual-beli layaknya di dunia nyata. Para pesohor itu memperkirakan harga tanah disana nantinya akan naik. Ya, jadi ini sebagai bentuk investasi mereka. Kalau di dunia riil, mungkin Anda akan sulit tinggal se-kompleks dengan artis-artis Hollywood. Di Metaverse, itu bisa terjadi. Anda bisa saja nanti bertetangga dengan Angelina Jollie atau Brad Pitt, dan berinteraksi dengan mereka.

Lalu, siapa sih yang punya ide gila semacam ini? Dia adalah Mark Zuckerberg, pendiri Facebook. Mark boleh dibilang merupakan orang yang paling niat untuk menciptakan semesta meta. Sebagai langkah awal, Mark sudah mengganti nama induk perusahaannya menjadi Meta. Setelah itu, Mark akan mendorong tiga miliar pengguna Facebook untuk masuk dan bermain di Metaverse. Untuk bisa masuk ke semesta meta, nantinya para pemain akan membuat avatar sesuai dengan jati dirinya masing-masing. Avatar adalah semacam kartun diri yang menjadi cerminan karakter seorang pemain. Kalau Anda ingin menampilkan diri Anda sebagai playboy misalnya, Anda bisa menyesuaikan pakaian serta tingkah laku Anda di Metaverse. Dengan avatar itulah nantinya para pemain bisa mengganti kostum, menonton konser, atau berkencan layaknya manusia di dunia nyata.

Baca entri selengkapnya »

Pakubuwono X dalam lawatan ke Batavia (1915)

Tahukah Anda, siapa orang Indonesia pertama yang mempunyai mobil? Ya, dia adalah Sri Sunan Pakubuwono X, penguasa Kasunanan Surakarta Hadiningrat. Dia membeli mobil bermerek Benz Victoria Phaeton pada tahun 1894. Mobil itu dibelinya melalui Prottle & Co, toko barang-barang impor yang berlokasi di Pasar Besar, Surabaya. Harganya-pun gak tanggung-tanggung. 10.000 gulden. Sebuah angka yang cukup fantastis di zamannya. Dengan harga mobilnya yang semahal itu, tentu Anda bertanya-tanya, dari mana asal kekayaan orang yang dikenal sebagai sunan sugih tersebut.

Di penghujung abad ke-19, Jawa mengalami apa yang disebut sebagai kejayaan industri gula. Berdasarkan catatan Archief voor de Java Suikerindustrie, pada tahun 1897 produksi gula di Jawa sudah mencapai 605.000 ton. Jumlah tersebut telah melampaui Kuba yang sebelumnya menjadi produsen terbesar di dunia. Hasil gula yang melimpah, dipasok dari 148 pabrik gula yang beroperasi di seluruh Jawa. Berbeda dengan perkebunan tembakau di Deli yang dikelola oleh pemodal asing, industri gula di Jawa justru banyak dipegang raja-raja Mataram. Sehingga ketika industri ini booming, keuntungan-pun banyak yang masuk ke kas keraton. Selama hampir empat dekade (1894 hingga 1932), raja-raja Jawa mencicipi manisnya keuntungan dari penjualan gula. Di Vorstenlanden (eks-Kesultanan Mataram), Kasunanan Surakarta yang ketika itu diperintah oleh Sri Sunan Pakubuwono X, tampil sebagai penguasa paling kaya.

Baca entri selengkapnya »

Gedung Sate dan Lapangan Gasibu (sumber : ervinerwin)

Mungkin Anda tak pernah tahu, kalau Bandung pernah dipersiapkan untuk menjadi ibu kota Hindia-Belanda. Jika Anda berjalan-jalan di Jalan Asia-Afrika, Jalan Diponegoro, hingga Jalan Pasteur, maka Anda akan menjumpai bangunan-bangunan besar berarsitekturkan kolonial. Ya, gedung-gedung itu dulunya adalah kantor pemerintahan Hindia-Belanda. Di awal abad ke-20, pemerintah kolonial melihat bahwa Batavia tak lagi cocok untuk menjadi pusat pemerintahan. Selain karena sudah padat, kota itu juga dinilai terlampau panas untuk ukuran orang-orang Eropa. Pada tahun 1916, seorang ahli kesehatan lingkungan Hendrik Freerk Tillema, menulis laporan tentang buruknya kondisi kesehatan kota-kota di pesisir utara Pulau Jawa — termasuk Batavia. Dia kemudian mengusulkan kepada Gubernur Jenderal Johan van Limburg Stirum (1916-1921) untuk memindahkan ibu kota ke daerah yang lebih baik.

Berbeda dengan pemilihan calon ibu kota sekarang yang disinyalir sarat kepentingan, diputuskannya Parijs van Java sebagai ibu kota baru telah melalui pertimbangan yang masak. Sebagaimana diketahui, kota ini memiliki hawa yang sejuk. Letaknya di ketinggian 730 meter di atas permukaan laut, tentu memberikan suasana yang nyaman dan sehat bagi penduduknya. Dari segi topografi, Bandung juga dikelilingi oleh pegunungan dan perbukitan, serta jauh dari lautan. Sehingga secara militer hal ini sangatlah menguntungkan. Pengalaman Belanda di awal abad ke-19 ketika diserang Inggris, tentu juga menjadi pertimbangan mereka untuk memindahkan pusat pemerintahan dan militer ke pedalaman.

Baca entri selengkapnya »

Istana Bogor

Tak banyak orang yang tahu mengenai riwayat kota Bogor. Pun di kalangan anak-anak muda Sunda dewasa ini. Kota yang terletak di selatan Jakarta itu, ternyata menyimpan banyak catatan sejarah. Menurut para sejarawan, Bogor yang dulunya dikenal dengan nama Pakuan itu, merupakan pusat Kerajaan Pajajaran. Sunda Kelapa yang kemudian menjadi cikal bakal Jakarta sekarang ini, dahulu adalah pelabuhannya Pajajaran. Kalau kita melihat peta Jawa Barat, maka akan terlihat seolah ada garis imajiner yang tegak lurus antara Sunda Kelapa dengan Pakuan. Sebelum ada jalan pos, sarana transportasi antara Sunda Kelapa dan Pakuan hanya melalui Sungai Ciliwung. Menggunakan rakit sederhana, ratusan orang dari Pakuan ulang alik ke pelabuhan untuk mengekspor hasil bumi Priangan. Melihat kondisi Bogor dewasa ini — dengan segala hiruk pikuk dan kesemrawutannya, tak terbayangkan kalau kota ini dulunya amatlah penting.

Sebelum Prabu Siliwangi memindahkan ibu kota kerajaan di tahun 1482, pusat Sunda-Pajajaran berada di Kawali, Ciamis. Jauh sebelum masa Kerajaan Pajajaran, sebenarnya disekitar Bogor sudah berdiri ibu kota Kerajaan Sunda lama yang merupakan pecahan dari Tarumanegara. Terkait dengan pembangunan ibu kota baru di Pakuan, dalam Prasasti Batu Tulis dinyatakan bahwa Prabu Siliwangi membangun parit pertahanan dan menata ibu kota lengkap dengan hutan larangan atau samida. Hutan larangan ini sekarang menjadi bagian dari Kebun Raya Bogor.

Baca entri selengkapnya »

Pemerintah akhirnya menambal biaya pembangunan kereta cepat Jakarta-Bandung dengan APBN. Keputusan itu diambil setelah adanya pembekakan dana dalam pembangunan proyek tersebut. Tak tanggung-tanggung, uang negara yang digelontorkan mencapai Rp 27,74 triliun. Pembekakan ini dinilai oleh sebagian ekonom sebagai bentuk kurangnya perencanaan pemerintah. Seperti yang dilansir dari bisnis.com, pada tahun 2015 biaya pembangunan kereta cepat ditaksir sekitar USD 6,07 miliar atau setara Rp 86,5 triliun. Namun kini biayanya menggembung jadi USD 8 miliar (Rp 114,24 triliun). Menurut media daring tersebut, suntikan dana dari APBN itu dikhawatirkan akan menambah lagi hutang pemerintah. Bahkan dalam sebuah dialog virtual, ekonom Faisal Basri mengatakan kalau proyek ini tak akan balik modal sampai kiamat.

Merespons munculnya kritik dari banyak pihak, beberapa pejabat pemerintah-pun kemudian angkat bicara. Salah satunya adalah Septian Hario Seto, seorang pejabat di Kementerian Kemaritiman dan Investasi. Menurutnya pembengkakan ini terjadi lantaran ada beberapa hal yang diluar perkiraan. Salah satunya adalah terkait pembebasan lahan. Dari keseluruhan biaya yang digelontorkan, sekitar Rp 15 triliun-nya tersedot untuk itu. Lalu kendala teknis, seperti pengeboran terowongan yang terbentur oleh adanya batu keras, sehingga tak bisa dikerjakan dengan cara biasa. Lebih lanjut Seto membeberkan, pembengkakan ini wajar terjadi di pembangunan proyek kereta cepat di banyak negara. Karena ada hal-hal yang tak dapat diprediksi sedari awal.

Baca entri selengkapnya »

Istana Lima Laras, Batubara

Dalam sebuah ceramahnya, Ustad Abdul Somad pernah menerangkan silsilah keluarganya yang berasal dari Pagaruyung. Ia menceritakan bahwa ibunya merupakan keturunan kelima dari Nakhoda Ismail, cucu Datuk Angku Batuah yang berasal dari Pagaruyung. Abdul Somad sendiri lahir di Batubara, sebuah kabupaten kecil di pantai timur Sumatera Utara. Berdasarkan situs resmi Kabupaten Batubara, dinyatakan bahwa selain orang Jawa, Melayu, dan Batak, disana juga terdapat etnis Minangkabau yang dulunya melakukan perdagangan lintas selat. Para pedagang lintas selat itu dikenal sebagai “nakhoda”, atau orang yang memiliki perahu besar. Dan salah seorang pedagang lintas selat tersebut adalah kakek buyutnya Abdul Somad.

Masih dari situs https://www.batubarakab.go.id/web dinyatakan bahwa ibu kota Kabupaten Batubara berada di kecamatan Limapuluh. Selain Limapuluh, ada pula kecamatan Tanah Datar disana. Nama-nama ini merupakan nama luhak di Minangkabau yang menjadi asal muasal sebagian masyarakat Batubara. Selain di Batubara, masih banyak lagi nama-nama tempat di Sumatera Timur dan Riau yang dinamai Limapuluh ataupun Tanah Datar. Di Pekanbaru, ada sebuah kelurahan yang bernama Tanah Datar. Letaknya di pusat kota antara Jalan Sudirman dan A. Yani. Dahulu kelurahan ini merupakan sebuah kampung yang diteroka oleh orang-orang Tanah Datar yang berasal dari Batusangkar dan Lintau. Lalu ada lagi kecamatan Limapuluh yang terletak di tepi Sungai Siak. Tempat ini dulunya dibuka oleh masyarakat Luhak Limapuluh Kota yang berasal dari Payakumbuh dan sekitarnya.

Baca entri selengkapnya »

Sariamin Ismail di Google Doodle

Sabtu, 31 Juli 2021, Google doodle kembali menampilkan tokoh Indonesia. Tokoh yang diangkat kali ini adalah Sariamin Ismail, seorang novelis angkatan Pujangga Baru. Sariamin atau yang lebih dikenal dengan nama penanya : Selasih, merupakan novelis perempuan pertama yang tercatat dalam sejarah Indonesia modern. Karyanya yang cukup populer : “Kalau Tak Untung”, dicetak oleh penerbit Balai Pustaka pada tahun 1933. Novelnya yang kedua “Pengaruh Keadaan”, terbit empat tahun kemudian. Berbeda dengan sastrawan sezamannya yang banyak menyoroti pernikahan yang terikat adat, cerita pada novel Selasih justru mengangkat kisah percintaan yang gagal. Novel terakhirnya “Kembali ke Pangkuan Ayah”, dirilis pada tahun 1986. Sebelum wafat, Sariamin sempat menerbitkan sebuah antologi puisi : “Ungu”.

Hingga akhir hayatnya, Selasih telah menerbitkan 6 buah novel dan 3 antologi puisi. Selain mengarang novel, ia juga aktif menulis di sejumlah surat kabar dan majalah. Diantaranya untuk Pujangga Baru, Panji Pustaka, Suara Kaum Ibu Sumatra, Sunting Melayu, Harian Persamaan, serta Bintang Hindia. Sariamin Ismail lahir di Talu, Sumatera Barat pada tanggal 31 Juli 1909. Jadi kemarin itu, Google memperingati hari ulang tahun beliau yang ke-112. Kalau Google saja mau mengenang jasa seorang perintis sastra Indonesia, mengapa kita tidak? Oleh karenanya dalam tulisan kali ini, kami akan mengangkat tema mengenai para pelopor sastra Indonesia modern. Mereka adalah orang-orang yang meneroka sekaligus mendirikan pondasi bagi pengembangan kesusastraan Indonesia modern. Tak hanya itu, mereka juga mengembangkan Bahasa Indonesia yang elok, yang berbeda dengan Bahasa Melayu pasar yang telah menjadi lingua franca di Nusantara. Siapa saja mereka? Yuk, ikuti cerita menarik selanjutnya.

Baca entri selengkapnya »

Kantor Pusat Credit Suisse di Zurich

Kalau Anda melihat daftar Fortune Global 500 yang dirilis oleh majalah Fortune setiap tahunnya, maka Anda akan tercengang bahwa ada 14 perusahaan asal Swiss yang masuk ke dalam list tersebut. Ya, negara sekecil Swiss, yang berada di tengah-tengah Eropa dan hanya berpenduduk 8,5 juta jiwa, bisa memiliki 14 perusahaan kelas dunia. Bandingkan dengan Indonesia yang berpenduduk 270 juta jiwa dengan luas area 45 kali lipat Swiss, cuma ada satu perusahaan di daftar tersebut. Itupun Pertamina, perusahaan yang masih merugi dan terus disubsidi oleh negara. Okelah, jangan bandingkan Swiss dengan Indonesia yang peringkat PISA-nya saja masih di urutan bawah. Coba bandingkan Swiss dengan Korea Selatan, yang pada tahun 2020 lalu menjadi negara terinovatif di dunia. Dengan jumlah penduduk 6 kali lipat lebih banyak dibandingkan Swiss, serta luas area dua setengah kali lebih besar, Korea sama-sama memasok 14 perusahaan ke dalam daftar tersebut. Lalu apa kelebihan Swiss di bandingkan negara-negara lain di dunia. Nah, dalam tulisan kali ini, kita akan melihat bagaimana Swiss bisa menghasilkan banyak perusahaan top dunia, seperti Roche, Nestle, Novartis, dan Credit Suisse.

Kalau kita rangkum, ada tiga komponen besar yang menjadikan Swiss bisa menghasilkan perusahaan-perusahaan wahid kelas dunia. Yang pertama adalah asas politiknya yang netral, dimana ia tidak berpihak kepada kekuatan manapun. Kedua, transparansi dan keterbukaan masyarakatnya. Dan ketiga, sumber daya manusianya yang unggul. Ketiga komponen ini terus dipelihara oleh pemerintah dan masyarakat Swiss, sehingga kalau salah satunya tercederai mereka khawatir negaranya akan mundur dari persaingan global.

Baca entri selengkapnya »

Sadarkah Anda, bahwa uang yang ada di saku Anda sekarang ini, atau di rekening Anda, sebenarnya hanyalah imajinasi yang didasari dari suatu kesepakatan bersama. Maksudnya? Ya, uang yang Anda kumpulkan setiap hari itu, dari pagi hingga malam, hanya punya arti jika sekelompok masyarakat mau mengakui (nilai)-nya. Itulah mengapa, jika Anda punya segepok uang rupiah di kantong, dan Anda belanjakan di Hongkong ataupun London, tak kan punya artinya. Kenapa? Karena masyarakat di kota itu tak mengakuinya. Rupiah bukan merupakan mata uang yang disepakati bisa menjadi alat tukar atau transaksi disana. Lalu mengapa jika Anda memiliki segepok dollar Amerika dan membelanjakannya di kota-kota itu, mereka mau menerimanya? Karena mereka mengakui dollar bisa sebagai alat transaksi disana. Apa sebab dollar diakui, sedangkan rupiah tidak? Nah, dalam ulasan kali ini, kita akan membahas mengenai sejarah uang. Dari bermulanya sistem barter hingga berkembangnya cripto currency.

* * *

Sejarawan tak pernah tahu kapan mulanya uang berkembang sebagai alat tukar dalam transaksi. Yang pasti sejak manusia sudah tak bisa lagi mengandalkan sistem barter dalam bertransaksi. Seperti yang kita pelajari di sekolah dulu, masyarakat pra-modern memenuhi kebutuhannya dengan melakukan pertukaran barang. Jadi misalnya, jika seorang petani memanen padi dan peternak menghasilkan sapi, maka jika petani membutuhkan sapi, maka dia akan menukarkannya dengan padi yang dimilikinya. Begitu pula jika seorang pekebun yang memiliki anggur, jika dia membutuhkan pisau, maka dia harus menukarkan anggurnya dengan pisau kepada seorang pandai besi. Pada mulanya, sistem ini dapat diterima oleh semua orang. Namun dalam perjalanannya, timbul suatu permasalahan yang harus segera dipecahkan. Yakni ketika seorang petani menghendaki anggur, namun si empunya kebun sedang tak membutuhkan padi. Atau ketika peternak sapi ingin membutuhkan padi, namun di sisi lain si petani sedang tak membutuhkan sapi. Lalu bagaimana menyelesaikan kerumitan seperti ini. Karena tak semua orang membutuhkan suatu barang dalam waktu yang bersamaan.

Baca entri selengkapnya »

Simpang Lima Senen (sumber : kompas.com)

Senen merupakan salah satu distrik di ibu kota yang tak pernah tidur. Aktifitasnya berdenyut nyaris 24 jam. Mulai dari pasar kue yang sudah ramai sebelum subuh, hingga para pedagang baju bekas yang baru tutup lewat tengah malam. Di paruh pertama abad ke-20, ada lima pusat perbelanjaan besar di Batavia, yakni Glodok-Pinangsia, Meester Cornelis (Jatinegara), Pasar Baru, Tanah Abang, dan Senen. Dari kelima pusat perbelanjaan itu, Senen yang menjadi trade mark sekaligus pusat gaya hidup. Pada dasawarsa 1930-an, berdiri dua bioskop ternama disini : Kramat Theater (kemudian berganti nama menjadi Rex Theater, lalu Grand Theater) dan Rivoli Theater. Keduanya sering menjadi tempat pemutaran perdana film-film baru atau film impor yang masuk ke Indonesia. Oleh karenanya sebelum meletus perang, Senen menjadi tempat berkumpulnya para muda-mudi.

Setelah masa kemerdekaan, Senen jadi tak terurus. Walikota Jakarta ketika itu, tak menaruh minat untuk mempertahankannya sebagai tempat perdagangan utama ibu kota. Akibatnya para gembel dan preman terus berdatangan ke kawasan ini. Di sepanjang rel antara Gang Sentiong hingga Pasar Senen, banyak berdiri pemukiman-pemukiman liar. Di utara stasiun arah ke Kemayoran, juga muncul tempat-tempat pelacuran. Pada dasawarsa 1950-an, Senen dikenal sebagai red light district-nya ibu kota. Hingga Ali Sadikin memindahkannya ke Kramat Tunggak, Senen populer sebagai tempat esek-esek kelas kecoa. Selain wanita tuna susila, pencopet, dan gelandangan, disini banyak pula berkumpul para seniman partikelir. Mereka yang kemudian menjadi terkenal antara lain Chairil Anwar (penyair), Misbach Yusa Biran (sutradara), Benyamin Sueb (aktor dan penyanyi), Soekarno M. Noer (aktor), dan Nurnaningsih (aktris).

Baca entri selengkapnya »