Posts Tagged ‘Muhammad Yamin’


Sariamin Ismail di Google Doodle

Sabtu, 31 Juli 2021, Google doodle kembali menampilkan tokoh Indonesia. Tokoh yang diangkat kali ini adalah Sariamin Ismail, seorang novelis angkatan Pujangga Baru. Sariamin atau yang lebih dikenal dengan nama penanya : Selasih, merupakan novelis perempuan pertama yang tercatat dalam sejarah Indonesia modern. Karyanya yang cukup populer : “Kalau Tak Untung”, dicetak oleh penerbit Balai Pustaka pada tahun 1933. Novelnya yang kedua “Pengaruh Keadaan”, terbit empat tahun kemudian. Berbeda dengan sastrawan sezamannya yang banyak menyoroti pernikahan yang terikat adat, cerita pada novel Selasih justru mengangkat kisah percintaan yang gagal. Novel terakhirnya “Kembali ke Pangkuan Ayah”, dirilis pada tahun 1986. Sebelum wafat, Sariamin sempat menerbitkan sebuah antologi puisi : “Ungu”.

Hingga akhir hayatnya, Selasih telah menerbitkan 6 buah novel dan 3 antologi puisi. Selain mengarang novel, ia juga aktif menulis di sejumlah surat kabar dan majalah. Diantaranya untuk Pujangga Baru, Panji Pustaka, Suara Kaum Ibu Sumatra, Sunting Melayu, Harian Persamaan, serta Bintang Hindia. Sariamin Ismail lahir di Talu, Sumatera Barat pada tanggal 31 Juli 1909. Jadi kemarin itu, Google memperingati hari ulang tahun beliau yang ke-112. Kalau Google saja mau mengenang jasa seorang perintis sastra Indonesia, mengapa kita tidak? Oleh karenanya dalam tulisan kali ini, kami akan mengangkat tema mengenai para pelopor sastra Indonesia modern. Mereka adalah orang-orang yang meneroka sekaligus mendirikan pondasi bagi pengembangan kesusastraan Indonesia modern. Tak hanya itu, mereka juga mengembangkan Bahasa Indonesia yang elok, yang berbeda dengan Bahasa Melayu pasar yang telah menjadi lingua franca di Nusantara. Siapa saja mereka? Yuk, ikuti cerita menarik selanjutnya.

(lebih…)

Muhammad Yamin (sumber : http://www.cnnindonesia.com)

72 tahun sudah Republik Indonesia berdiri. Dalam rentang waktu yang tak begitu panjang, sudah ratusan profesor hukum yang dilahirkan republik ini. Namun hanya segelintir saja diantara mereka yang bisa dikategorikan sebagai pakar, yang memiliki kedalaman ilmu serta keahlian yang mumpuni. Dalam artikel ini, kita akan melihat sepak terjang para pakar hukum, serta kontribusi mereka terhadap pembangunan bangsa. Mencari rekam jejak orang-orang hebat bagai mencari jarum dalam jerami. Tidak mudah! Tokoh-tokoh dan pegiat hukum yang tampil di layar kaca, kadang belum tentu memiliki kedalaman ilmu serta legacy yang jelas. Kebanyakan cuma populer karena membela para koruptor atau kasus-kasus selebritis. Bahkan banyak pula diantara mereka yang justru malah meruntuhkan peradilan tenimbang memperkuatnya. Lihat saja kasus-kasus korupsi yang banyak dibela para pengacara kondang, hukumannya banyak yang terasa janggal. Malah ada yang kemudian tertangkap tangan, memberi suap kepada jaksa atau hakim. Belakangan yang cukup santer adalah tertangkapnya tim pengacara kantor hukum O.C. Kaligis, yang memberi suap kepada hakim PTUN Medan.

Meski di republik ini banyak tokoh-tokoh hukum yang bermasalah, namun masih adapula orang-orang jujur diantara mereka. Orang-orang yang dengan ikhlas dan tekun membenahi tata kelola negara, serta sistem hukum yang centang perenang. Tak sedikit pula dari mereka yang memiliki reputasi internasional, menulis puluhan buku, serta menyusun undang-undang untuk kemaslahatan bangsa. Dengan segala keterbatasan yang ada, penulis mencoba untuk menggali kiprah-kiprah mereka, menimbang dan menilai jasa-jasanya, serta menyajikannya disini.

(lebih…)


Gajah Mada, karya Muhammad Yamin

Banyak pihak menilai, abad ke-20 merupakan masa kejayaan peradaban Minangkabau. Hal ini ditandai dengan besarnya peran mereka dalam lima lini pokok kehidupan bermasyarakat di Indonesia (dan Nusantara pada umumnya). Dari lima bidang tersebut, yakni : politik, ekonomi, budaya, ilmu pengetahuan, serta sosial keagamaan, Minangkabau telah melahirkan ratusan bahkan ribuan ahli yang kompeten di bidangnya. Para ahli itu, yang telah go internasional dan bahkan melegenda antara lain : Tan Malaka, Hatta, Sjahrir, Tuanku Abdul Rahman, Yusof Ishak (politik); Hasyim Ning, Abdul Latief, Tunku Tan Sri Abdullah (ekonomi/bisnis); Chairil Anwar, Muhammad Yamin, Sutan Takdir Alisjahbana, Usmar Ismail, Soekarno M. Noer (budaya); Emil Salim, Sheikh Muszaphar Shukor, Taufik Abdullah, Azyumardi Azra (ilmu pengetahuan); serta Agus Salim, Hamka, Natsir, Tahir Jalaluddin, Ahmad Khatib Al-Minangkabawi, dan Syafii Maarif (sosial-keagamaan).

Namun dari itu, sedikit sekali orang yang mengetahui kejayaan Minangkabau di masa lampau. Menurut hasil penelitian Mochtar Naim yang dituangkan dalam disertasinya “Merantau”, sejak dahulu kala orang-orang Minang telah banyak berkontribusi dalam pembentukan peradaban Nusantara. Dan diantara mereka banyak pula yang menjadi raja ataupun pendiri sebuah kerajaan. Dalam tulisan kali ini, kita akan melihat sepak terjang raja-raja asal Minangkabau, yang memerintah di banyak negeri seantero Nusantara.

(lebih…)